Langsung ke konten utama

Bagaimana Seorang Pekerja Sosial Didiagnosis dengan Kanker Pecahkan Berita untuk Anak-Anaknya

Dalam kutipan dari buku barunya, Talking About Death Won't Kill You, peneliti, profesor, dan penderita kanker yang selamat, Dr. Kathy Kortes-Miller, mengeksplorasi masalah kematian yang sulit dengan anak-anak kecilnya.

Bagaimana Seorang Pekerja Sosial Didiagnosis dengan Kanker Pecahkan Berita untuk Anak-Anaknya
Bagaimana Seorang Pekerja Sosial Didiagnosis dengan Kanker Pecahkan Berita untuk Anak-Anaknya

Salah satu hal pertama yang teman tanyakan setelah mengetahui bahwa saya didiagnosis menderita kanker adalah "Apa yang Anda katakan kepada anak-anak Anda?"

Berbicara dengan anak-anak tentang penyakit, kematian dan kematian adalah sesuatu yang saya anggap baik. Itu adalah bagian dari pekerjaan saya sebagai pekerja sosial di unit hospice. Saya sering bertanya-tanya mengapa orang sulit berbicara dengan anak-anak. Saya sering merasa lebih mudah untuk berbicara dengan anak-anak tentang hal-hal sulit dalam kehidupan daripada orang dewasa.

Lalu aku punya anak sendiri. Dan ketika saya didiagnosis menderita kanker, tiba-tiba itu tidak mudah atau langsung. Sulit untuk berbicara dengan anak-anak Anda ketika soundtrack yang diputar di kepala Anda adalah "Bagaimana Anda bisa melakukan ini kepada mereka?" Dan hati Anda terasa seperti itu mungkin benar-benar hancur.

Saya menyebut kisah ini “Ibu memiliki tumor; sekarang, ayo beli trampolin! ”Inilah yang terjadi.

Pada mulanya membicarakan masalah kematian dengan anak-anak saya

Kami mengadakan pertemuan keluarga pada hari Sabtu sore, sekitar 36 jam setelah saya mendapat diagnosis. Sebelum kami dapat memberi tahu putra dan putri kami, saya dan suami saya perlu waktu untuk duduk dengan informasi dan mencoba memahami berbagai hal. Kami perlu menemukan sesuatu yang nyata untuk kita semua pegang. Dalam kasus keluarga saya, ini adalah rencana aksi. Jadi, ketika suamiku dan aku sudah siap, kami berempat duduk di sofa, meringkuk di bawah selimut. Kami berbicara tentang bagaimana saya sakit akhir-akhir ini dan sangat lelah. Kemudian kami memberi tahu anak-anak kami bahwa tes yang saya lakukan beberapa hari sebelumnya menunjukkan saya memiliki tumor yang tumbuh di usus besar saya. Saya perlu menjalani operasi untuk menghentikannya. Operasi ini harus dilakukan di Toronto karena ada dokter yang sangat istimewa di sana yang dapat membantu saya. Kemudian kami memberi tahu mereka bahwa rencananya adalah pergi ke Toronto bersama keluarga. Kami akan bersenang-senang, dan kemudian Nenek akan membawa mereka pulang di pesawat sebelum operasi saya. Tanggapan mereka adalah berlari ke atas dan berkemas. Mereka jelas bukan orang yang ketinggalan petualangan!

Tentang tanggapan mereka

Putra saya, yang saat itu berusia lima tahun, awalnya merespons dengan menjadi sedikit lebih suka diemong dan penuh kasih sayang. Dia tidak banyak bicara, dia hanya ingin banyak pelukan.

Putriku, yang saat itu berusia enam tahun dan "jiwa tua," adalah kisah yang berbeda. Hampir setiap malam ketika kami melakukan "ritual selamat malam", ia akan mengajukan pertanyaan baru. Saya tahu untuk mengharapkan yang besar: "Ibu Anda akan mati?" Meskipun demikian, masih sulit ketika datang. Saya menolak untuk berbohong kepada anak-anak saya, tetapi saya juga tidak ingin mereka tahu bahwa orang tua mereka takut setengah mati (maksud kata). Jadi saya katakan padanya, “Kami punya rencana yang membuat kami merasa senang. Jika itu berubah dan saya merasa tidak enak dengan rencana itu, saya akan memberi tahu Anda juga. "Rencana itu adalah" bagian nyata "yang harus saya dan suami saya berikan untuk anak-anak kami. Kami tahu bahwa dunia kecil mereka akan diguncang. Tetapi kami juga membutuhkan mereka untuk mengetahui bahwa kami memiliki rencana bagi kita semua untuk mendapatkan kembali pijakan kita, pada suatu titik.

Setelah pertanyaan "Apakah Anda akan mati?", Selanjutnya adalah "Bisakah Anda terkena kanker, seperti flu?" Itu jauh lebih mudah. Kami tidak pernah membahas genetika atau riwayat keluarga kami tentang penyakit (bibi ayah saya meninggal karena kanker usus besar ketika saya hamil dengan anak perempuan saya), dan bagaimana hal itu dapat meningkatkan kemungkinan salah satu dari mereka akhirnya terkena kanker usus besar juga. Baik suami saya dan saya merasa mereka terlalu muda untuk semua omong kosong teknis itu. Dan jujur ​​saja, saya cukup mengkhawatirkan hal itu bagi kita semua.

Pada saat yang memilukan

Saya ingat membawa anak-anak saya untuk melihat pertunjukan kuda. Baik putri saya dan saya suka kuda. Kira-kira 45 menit setelah pertunjukan, kami bertiga bersenang-senang, mengunyah beberapa camilan, ketika putra saya berseru, “Kamu tahu, Mama, jika kamu mati, aku akan sangat sedih. Saya mungkin tidak akan bangun dari tempat tidur sepanjang hari. "Di mana putri saya bergabung," Jika Anda meninggal, saya akan benar-benar diam di sekolah. Saya tidak akan merasa ingin berbicara atau mengatur teman-teman saya. "Saya tidak bisa mengatakan apa pun selain" Terima kasih. "Saya memeluk mereka berdua dan berpikir," Jika saya mati, saya akan merasa dicurangi waktu. dengan kalian berdua. "

Ini membawa saya kembali ke trampolin. Itu duduk tepat di luar jendela dapur sehingga saya bisa melihat anak-anak saya melompat. Itu memungkinkan saya memiliki ruang, waktu untuk berbicara di telepon, email, berpikir dan menangis.

Saya telah belajar banyak dari anak-anak saya. Orang-orang muda umumnya tidak menghabiskan banyak waktu dalam emosi yang kuat. Mereka mengambil pendekatan yang lebih “pasang surut”. Kita orang dewasa dapat mengambil petunjuk dari filosofi itu. Saya masih, dan mungkin selalu akan, menghargai kubangan yang baik. Terkadang saya suka duduk di kubangan untuk waktu yang sangat lama. Anak-anak saya telah mengajari saya bahwa ada ruang untuk kesedihan. Tetapi tepat di tikungan, akan ada sesuatu yang baik, dan Anda harus siap untuk menikmatinya. Hidup ini berantakan dan dinamis, dan kadang-kadang Anda hanya perlu keluar dan mendapatkan trampolin.

Memiliki keberanian

Seperti kebanyakan hal dalam mengasuh anak, berbicara dengan anak-anak tentang kematian dan kematian itu tidak mudah, dan bagi kita itu lebih mudah dilakukan sebelum kita menjadi orang tua sendiri. Namun kerja keras akan membuahkan hasil. Luangkan waktu sejenak dan pikirkan kembali bagaimana Anda belajar tentang kematian. Sekarang pikirkan bagaimana Anda ingin pengalaman ini untuk anak Anda. Pikirkan tentang bagaimana Anda mungkin membuat ini menjadi pengalaman yang lebih baik untuk anak-anak Anda, dan bagaimana keluarga Anda menyediakan ruang untuk kematian di tengah kehidupan dan kehidupan. Semoga Anda tidak perlu trampolin untuk melakukannya.
Page:
...
/
0
Please Wait
...
Second
Code:

QUOTE OF THE DAY:
"BE WORK HONESTLY AND YOU WILL GET PAY"

Postingan populer dari blog ini

Apa Manfaat Benalu Kopi bagi Kesehatan ?

Loranthus parasiticus Merr (L. parasiticus), sering dikenal sebagai benalu tanaman kopi, adalah spesies penting dari tanaman obat yang sering digunakan dalam pengobatan tradisional Tiongkok. The American Journal of Chinese Medicine, sebuah publikasi ilmiah, mengklaim bahwa benalu kopi memberikan sejumlah manfaat kesehatan. Beberapa manfaat kesehatan dari benalu kopi termasuk neuroprotektif, obat penenang, antikanker, imunomodulator, antivirus, diuretik, dan agen hipotensi. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang ini di sini! Khasiat Kopi Benalu Karena tanaman ini bersifat benalu dan terhubung dengan tanaman kopi, maka tepat disebut kopi benalu. Aceh merupakan provinsi di Indonesia yang paling banyak menghasilkan benalu kopi. Bisa jadi karena luasnya perkebunan kopi Aceh. Benalu kopi sering digunakan sebagai tanaman kesehatan untuk menyembuhkan berbagai penyakit karena memiliki beberapa keunggulan. Apa saja manfaat biji kopi untuk kesehatan? 1. Pencegahan dan Pengobatan Kanker Tanaman k

Berikut ini adalah Penyebab dan Cara Mengobati Pneumonia

Penyakit yang dikenal sebagai pneumonia dapat mempengaruhi satu atau kedua paru-paru, menimbulkan pembengkakan dan peradangan pada kantung udara paru-paru. Kantung udara kecil di ujung sistem pernapasan berpotensi tersumbat oleh air atau lendir karena pneumonia. Karena itu, pneumonia sering disebut "paru-paru basah". Sebenarnya, apa yang menyebabkan pneumonia dan bagaimana pengobatannya? Yuk, simak detailnya di sini! Penyebab Pneumonia Infeksi bakteri, jamur, atau virus menyebabkan pneumonia, kondisi paru-paru. Streptococcus pneumoniae adalah bentuk paling khas dari bakteri yang menyebabkan pneumonia. Namun, sejumlah faktor tambahan dapat menyebabkan pneumonia: Ragi Pneumonia Sebagian besar kasus pneumonia jenis ini terjadi pada pasien dengan sistem kekebalan yang lebih lemah atau penyakit kronis. Virus Pneumonia Virus yang menyebabkan pilek dan flu juga dapat menyebabkan pneumonia. Balita biasanya merupakan korban paling umum dari jenis pneumonia ini. Pneumonia dengan Aspira

Amish Butter: Scam Legit atau Big Food?

Amish Butter: Scam Legit atau Big Food? Salah satu topik yang sering dibahas di blog ini adalah penipuan pemasaran yang banyak dan terus berubah yang digunakan Big Food untuk mengelabui konsumen agar membeli produk yang difraksionasi, diproses secara berlebihan, ditunggangi oleh GMO, produk yang miskin nutrisi. Mengidentifikasi dan "menjelajahi" tipuan palsu ini mungkin merupakan satu-satunya sumber email "terima kasih" yang paling sering ke kotak masuk Aku dari para pembaca yang, seperti Aku, tidak pernah berhenti kagum pada posisi terendah produsen makanan besar dan bahkan usaha kecil akan memilih untuk menghasilkan uang dengan mudah. Handmade rolled butter atau Amish butter adalah skema terbaru yang perlu diekspos. Dulu kemasan mewah dan ruang rak utama memikat konsumen yang tidak sadar yang paling efektif. Namun belakangan ini, tampaknya cara populer untuk menjual makanan olahan adalah dengan “berpakaian” sehingga produknya menyerupai sesuatu yang dibuat di ruma
Close