Langsung ke konten utama

Kanker payudara: Tes darah inovatif dapat membantu deteksi dini



Para peneliti sedang mengembangkan tes darah yang dapat membantu mendeteksi kanker payudara 5 tahun sebelum gejala muncul. Metode ini juga akan kurang nyaman dan biaya lebih efektif daripada mammogram tradisional.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), kanker payudara adalah tipe paling umum dari sumber kanker pada wanita di seluruh dunia.

Yang mengatakan, sebagian besar jenis kanker payudara sangat dapat disembuhkan, dan tingkat kelangsungan hidup yang tinggi bagi mereka yang dokter kanker mendeteksi secara dini dan mengobati segera.

Namun, kanker payudara tidak selalu menghasilkan gejala yang jelas. Sumber terpercaya pada tahap awal, yang dapat menyebabkan deteksi terlambat dan mempengaruhi efektivitas pengobatan.

Baru-baru ini, para peneliti dari Universitas Nottingham di Inggris berhipotesis bahwa tes darah yang memeriksa keberadaan antibodi tertentu dapat membantu mendeteksi kanker payudara lebih awal dan mudah.

Mereka menjelaskan bahwa ketika kanker hadir, itu menghasilkan antigen. Ini adalah zat yang memicu respons imun. Sistem kekebalan kemudian mencoba untuk menangkal zat-zat ini dengan melepaskan autoantibodi.

Jadi, tim mulai mengembangkan tes darah yang akan dapat mendeteksi autoantibodi dalam darah dan menunjukkan apakah ada kanker payudara.

Mereka pertama kali mengembangkan panel antigen terkait tumor (TAA) khusus untuk kanker payudara. Hal ini memungkinkan mereka untuk menyaring keberadaan autoantigen dalam darah yang terkait dengan respons terhadap TAA spesifik kanker payudara.

Tes menunjukkan 'akurasi yang masuk akal'

Untuk studi baru, para peneliti mengumpulkan sampel darah dari 90 orang dengan kanker payudara dan 90 sukarelawan tanpa kanker (kontrol).

Para peneliti menggunakan metode skrining khusus untuk mencari autoantibodi yang dihasilkan terhadap 40 TAA yang telah mereka ketahui terkait dengan kanker darah dan 27 TAA yang tidak diketahui memiliki hubungan dengan jenis kanker ini.

"Hasil penelitian kami menunjukkan bahwa kanker payudara memang menyebabkan autoantibodi terhadap panel TAA tertentu," kata rekan penulis studi Daniyah Alfattani, seorang peneliti doktoral di University of Nottingham.

Dia menambahkan bahwa mereka "mampu mendeteksi kanker dengan akurasi yang masuk akal dengan mengidentifikasi autoantibodi ini dalam darah." Tes darah inovatif ini dapat membantu spesialis mendeteksi keberadaan kanker payudara hingga 5 tahun sebelum gejala yang terlihat muncul.

Alfattani baru-baru ini mempresentasikan hasil ini di konferensi National Cancer Research Institute 2019. Tahun ini, acara berlangsung di Glasgow, Inggris.

Secara total, tim mengembangkan tiga panel TAA yang memungkinkan mereka untuk menyaring antibodi otomatis yang meresponsnya. Dan, para peneliti mencatat, semakin banyak TAA hadir dalam panel, semakin akurat hasil tes darah.

Panel yang menampilkan lima TAA memfasilitasi deteksi kanker payudara yang benar di 29% dari sampel dari orang-orang dengan kanker payudara. Ini juga mengkonfirmasi kurangnya kanker payudara pada 84% sampel dari kelompok kontrol.

Panel yang menampilkan tujuh TAA memungkinkan deteksi kanker payudara yang benar di 35% dari sampel yang dikumpulkan dari penderita kanker, dan itu mengkonfirmasi kurangnya kanker di 79% dari sampel dari orang tanpa kanker.

Akhirnya, panel yang berisi sembilan TAA mengarah pada deteksi kanker pada 37% sampel dari individu dengan kanker payudara, dan itu mengkonfirmasi kurangnya kanker pada 79% sampel kontrol.

"Kita perlu mengembangkan dan memvalidasi tes ini lebih lanjut," kata Alfattani. "Namun, hasil ini menggembirakan dan menunjukkan bahwa itu mungkin untuk mendeteksi sinyal untuk kanker payudara dini."

"Setelah kami meningkatkan keakuratan tes, maka itu membuka kemungkinan menggunakan tes darah sederhana untuk meningkatkan deteksi dini penyakit."

-Daniyah Alfattani

Para peneliti sekarang mengambil misi ini dengan menguji sampel darah dari 800 orang dengan kanker payudara terhadap panel sembilan TAA. Ini, mereka berharap, akan menghasilkan akurasi yang lebih tinggi dalam hasil tes.

"Tes darah untuk deteksi dini kanker payudara akan berbiaya efektif, yang akan bernilai khusus di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah. Ini juga akan menjadi metode skrining yang lebih mudah untuk diterapkan dibandingkan dengan metode saat ini, seperti mamografi," jelas Alfattani.

Tim percaya bahwa jika penelitian ini mendapatkan dana penuh dalam waktu dekat, tes mungkin tersedia untuk umum dalam 4-5 tahun ke depan.

Tes serupa sedang dikembangkan untuk jenis kanker lainnya, termasuk kanker paru-paru, pankreas, kolorektal, dan hati.
Page:
...
/
0
Please Wait
...
Second
Code:

QUOTE OF THE DAY:
"BE WORK HONESTLY AND YOU WILL GET PAY"

Postingan populer dari blog ini

Apa Manfaat Benalu Kopi bagi Kesehatan ?

Loranthus parasiticus Merr (L. parasiticus), sering dikenal sebagai benalu tanaman kopi, adalah spesies penting dari tanaman obat yang sering digunakan dalam pengobatan tradisional Tiongkok. The American Journal of Chinese Medicine, sebuah publikasi ilmiah, mengklaim bahwa benalu kopi memberikan sejumlah manfaat kesehatan. Beberapa manfaat kesehatan dari benalu kopi termasuk neuroprotektif, obat penenang, antikanker, imunomodulator, antivirus, diuretik, dan agen hipotensi. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang ini di sini! Khasiat Kopi Benalu Karena tanaman ini bersifat benalu dan terhubung dengan tanaman kopi, maka tepat disebut kopi benalu. Aceh merupakan provinsi di Indonesia yang paling banyak menghasilkan benalu kopi. Bisa jadi karena luasnya perkebunan kopi Aceh. Benalu kopi sering digunakan sebagai tanaman kesehatan untuk menyembuhkan berbagai penyakit karena memiliki beberapa keunggulan. Apa saja manfaat biji kopi untuk kesehatan? 1. Pencegahan dan Pengobatan Kanker Tanaman k

Berikut ini adalah Penyebab dan Cara Mengobati Pneumonia

Penyakit yang dikenal sebagai pneumonia dapat mempengaruhi satu atau kedua paru-paru, menimbulkan pembengkakan dan peradangan pada kantung udara paru-paru. Kantung udara kecil di ujung sistem pernapasan berpotensi tersumbat oleh air atau lendir karena pneumonia. Karena itu, pneumonia sering disebut "paru-paru basah". Sebenarnya, apa yang menyebabkan pneumonia dan bagaimana pengobatannya? Yuk, simak detailnya di sini! Penyebab Pneumonia Infeksi bakteri, jamur, atau virus menyebabkan pneumonia, kondisi paru-paru. Streptococcus pneumoniae adalah bentuk paling khas dari bakteri yang menyebabkan pneumonia. Namun, sejumlah faktor tambahan dapat menyebabkan pneumonia: Ragi Pneumonia Sebagian besar kasus pneumonia jenis ini terjadi pada pasien dengan sistem kekebalan yang lebih lemah atau penyakit kronis. Virus Pneumonia Virus yang menyebabkan pilek dan flu juga dapat menyebabkan pneumonia. Balita biasanya merupakan korban paling umum dari jenis pneumonia ini. Pneumonia dengan Aspira

Amish Butter: Scam Legit atau Big Food?

Amish Butter: Scam Legit atau Big Food? Salah satu topik yang sering dibahas di blog ini adalah penipuan pemasaran yang banyak dan terus berubah yang digunakan Big Food untuk mengelabui konsumen agar membeli produk yang difraksionasi, diproses secara berlebihan, ditunggangi oleh GMO, produk yang miskin nutrisi. Mengidentifikasi dan "menjelajahi" tipuan palsu ini mungkin merupakan satu-satunya sumber email "terima kasih" yang paling sering ke kotak masuk Aku dari para pembaca yang, seperti Aku, tidak pernah berhenti kagum pada posisi terendah produsen makanan besar dan bahkan usaha kecil akan memilih untuk menghasilkan uang dengan mudah. Handmade rolled butter atau Amish butter adalah skema terbaru yang perlu diekspos. Dulu kemasan mewah dan ruang rak utama memikat konsumen yang tidak sadar yang paling efektif. Namun belakangan ini, tampaknya cara populer untuk menjual makanan olahan adalah dengan “berpakaian” sehingga produknya menyerupai sesuatu yang dibuat di ruma
Close